Menteri Pertanian Dijadwalkan Bakal Berkunjung Di Konawe, Pj Bupati Sampaikan Ini

Berita, Daerah, Nasional86 Dilihat

Tajukperistiwa.com, Konawe – Menteri Pertanian (Mentan) Republik Indonesia, Andi Amran Sulaiman, dijadwalkan akan melakukan kunjungan di Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara dalam waktu dekat.

banner 728x90

Hal ini diungkapkan Pj Bupati Konawe, Harmin Ramba usai pimpin apel perdana tahun 2024 di halaman Bupati, Senin (8/1/23) pagi

“Kunjungan menteri Pertanian di Konawe ini merupakan hasil tindak lanjut pertemuan saya minggu lalu, terkait dengan dukungan terhadap Kabupaten Konawe sebagai city Branding yang namanya kota Padi” Katanya

Sehingga, kata Pj Bupati, mana sih yang disebut dengan kota padi itu, tentunya kita harus dapat dukungan infrastruktur

“Kalau kita mengharapkan dari APBD, tentunya berat bagi kita” kata kepala Kesbangpol Provinsi Sulawesi Tenggara

Ia juga menyebutkan bahwa lokasi kunjungan Menteri Pertanian ini di Desa Puroda, Kecamatan Tongauna Utara pada hari Kamis (11/7/24)

Selain itu, Pj Bupati juga menyebutkan bahwa kunjungan Menteri Pertanian RI akan memberikan beberapa bantuan diantaranya bantuan pencetakan sawah, Alsintan, peternakan sapi, bantuan bibit komoditas padi dan jagung, pupuk

Untuk sawah yang produktif di Kabupaten Konawe, kata dia ada sekitar 29.000 Ha dari potensi kita 118.000 Ha

“kalau kita inginkan Kabupaten Konawe dengan brand sebagai kota padi, minimal kita optimalkan di angka 50.000 Ha. Tetapi kedepan, 118.000 Ha ini tergarap semua” Ujarnya

Menurutnya, kalau 118.000 Ha ini potensi sawah kita digarap secara optimal, maka kedepannya ia berencana akan membuat BUMD Bidang pangan

“BUMN Bidang Pangan ini, saya sudah laporkan ke Kementerian terkait dan ini merupakan nilai yang baik” jelasnya

Kalau sector tanaman pangan kita kuat, kata harmin maka ini sangat linear dengan city branding sebagai kota padi.  Jadi, kita tidak perlu mengandalkan sector lain seperti sector pertambangan

“coba kita hitung dalam 1 Ha hasilnya 8 ton.  8 ton dikali luas sawah dan dikurangi biaya produksi serta dua kali musim tanam, itulah uang yang akan beredar di Kabupaten Konawe” Jelasnya

Lanjut, bahkan kedepan kata dia, kita ada inovasi 3 kali musim tanam.  Jika ini berhasil dilakukan 3 kali musim tanam dengan potensi 100.000 Ha, tidak perlu sector lain yang diandalkan

“Kalau ini tercapai, sektor pangan sudah bisa mensejahterakan masyarakat Konawe dan lapangan kerja akan tersebar secara merata dengan asumsi sector pertanian kita tidak berbicara dari hulu melainkan hilirisasi industry dari sector pertanian”tutupnya

Laporan : Helni Setyawan